Penyebab Warna Urine Merah atau Pink, Dan Penanganannya

Penyebab Warna Urine Merah atau Pink, Dan Penanganannya

 

Seringkali kita cemas saat warna urin  berubah menjadi warna pink, oranye, merah muda atau merah. Warna makanan, obat-obatan dan beberapa gangguan kesehatan dalam tubuh bisa menampilkan gangguan tersebut. Makanan tertentu yang telah dimakan, terutama ketika makanan tersebut memiliki pewarna berat. Darah dalam urin juga dapat menyebabkan urin berwarna merah atau warna urin merah dapat disebabkan oleh hematuria. Hematuria, atau darah dalam urin, akan menyebabkan urin berwarna gelap atau merah. Darah dalam urin adalah masalah serius dan mungkin merupakan gejala dari masalah medis serius terkait dengan, prostat ginjal atau kandung kemih. Pada penderita alergi khusususnya bayi juga bisa menimbulkan kencing warna merah oranye disertai sedikit kristal.

Jika  melihat darah dalam urin sebaiknya harus segera berkonsultasi ke dokter. Urin merah dapat menjadi pemandangan yang menakutkan, karena dapat menunjukkan bahwa ada darah dalam urin. Namun jangan panik, karena makanan dan obat-obatan bisa menjadi penyebab warna merah pada urin. Dalam keadaan seperti ini perlu memperhatikan perubahan terbaru dalam diet dan kalau perlu mengamati adakah perubahan  tanda dan gejala kesehatan lainnya pada tubuh.

Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan penting ini ketika Anda melihat warna urin merah.

  • Apa yang telah saya makan atau minum akhir-akhir ini?
  • Apakah Anda mengalami nyeri buang air kecil?
  • Berapa lama saya perhatikan warna urine merah?
  • Apakah sulit untuk buang air kecil?
  • Apakah saya mengalami kesulitan buang air kecil?
  • Jika Anda melihat warna urin merah, perhatikan frekuensi.
  • Seberapa sering hal itu terjadi, dan berapa lama air seni menjadi merah?
  • Apakah warna urin merah disertai dengan gejala lain seperti nyeri buang air kecil?
  • Urin merah disertai nyeri buang air kecil dapat menjadi tanda dari darah dalam urin, atau hematuriaSeperti yang Anda kira, jika Anda tidak berpikir warna urin merah disebabkan oleh makanan yang telah dimakan, terutama jika Anda melihat warna urin merah sering, kemudian berhenti merenungkan kehidupan dan pergi ke dokter segera.

Membedakan Karena darah atau Makanan

  • Jika warna merah itu terjadi sekali atau dua kali dalam sehari, tetapi tidak timbul lagi biasanya karena makanan yang dikonsumsi.
  • Jika Anda melihat warna air seni pink untuk beberapa hari atau beberapa sebaiknya harus segera konsultasi ke dokter. Anda melihat warna urin merah muda, mencatat frekuensi. Seberapa sering hal itu terjadi, dan berapa lama air seni menjadi merah muda? Apakah warna urin merah muda Anda disertai dengan gejala lain seperti nyeri buang air kecil?

Obat dan bahan kimia yang dapat menyebabkan warna urin merah

  • Anisindione – dijual sebagai Miradon, ini adalah antikoagulan yang digunakan untuk mencegah pembekuan dari pembentukan.
  • Cerubidine – obat kemoterapi. Juga dikenal sebagai daunomisin atau daunorubisin.•
  • Obat pencahar dapat menyebabkan urin berwarna merah karena warna buatan dalam pencahar dan juga karena diuretik.
  • Fenolftalein – digunakan sebagai pencahar• proklorperazin – dijual sebagai Compazine, Buccastem, Stemetil dan Phenotil, antipsikotik ini biasanya digunakan untuk mengobati vertigo dan mual.
  • Pyridium – dapat menyebabkan urin jeruk
  • Rifampisin – antibiotik bakterisidal yang dapat mengubah urin warna merah atau oranye.
  • Senna – senyawa yang disebut antrakuinon digunakan dalam obat pencahar
  • Thorazine – Obat klorpromazin digunakan sebagai antipsikotik
  • Obat penenang – obat penenang tertentu mungkin memiliki pewarna dan beberapa dapat mempengaruhi warna urin Anda
  • Vitamin B – Ditemukan di banyak suplemen, ini dapat menyebabkan urin berwarna merah atau oranye
  • Warfarin – dijual sebagai Coumadin, Jantoven, Marevan, dan waran, antikoagulan ini digunakan untuk mengobati gumpalan darah.Makanan yang dapat menyebabkan warna urin merah

Makanan Penyebab Warna Urin Merah

  • Bit
  • Buah Naga
  • Blackberry
  • Rhubarb

Warna Pink atau Merah Muda

Makanan dapat menyebabkan urin berwarna merah muda Warna urin merah muda dapat disebabkan oleh makan makanan tertentu. Makanan dengan pewarna dapat menyebabkan warna merah muda dalam urin. Pikirkan tentang apa yang telah anda makan akhir-akhir ini. Apakah ada makanan yang memiliki pewarna makanan merah di dalamnya?

Darah dalam urin juga dapat menyebabkan urin berwarna merah muda Isu yang lebih serius yang menyebabkan urin berwarna merah muda adalah Hematuria, atau darah dalam urin. Warna urin pink bisa menjadi gejala dari masalah ginjal, prostat atau kandung kemih. Bila warna pink karena darah mungkinmerupakan masalah kesehatan yang tidak ringan dan harus segera dikonsultasikan ke dokter.

Warna Oranye

Ada banyak makanan yang dapat menyebabkan warna urin menjadi oranye.

  • Blackberry dapat memberikan urin menjadi  oranye.
  • Bit dapat memberikan air seni warna urin merah atau oranye.
  • Rhubarb dapat menyebabkan warna urin jeruk juga.
  • Senna herbal juga telah diketahui menyebabkan warna oranye dalam urin Anda. Makanan lain atau obat dengan jeruk pewarna dapat menyebabkan warna urin oranye.

Beberapa masalah kesehatan yang serius untuk mempertimbangkan yang dapat menyebabkan warna urin oranye

  • Dehidrasi menyebabkan warna urin lebih gelap yang mungkin terkadang tampak urin jeruk.
  • Ikterus atau kuning pada kulit yang sering terjadi pada penyakit liver atau hati dapat menyebabkan warna empedu muncul dalam urin . Empedu dapat memberikan urin Anda berwarna oranye.

Kencing darah

Kencing darah atau di dunia kedokteran sering diistilahkan sebagai hematuria adalah kehadiran sel-sel darah merah (eritrosit) dalam urin. Ini mungkin idiopatik dan / atau jinak, atau dapat menjadi tanda bahwa ada batu ginjal atau tumor dalam saluran kemih (ginjal, ureter, kandung kemih, prostat, dan uretra), mulai dari yang sepele hingga yang mematikan. Jika sel-sel darah putih ditemukan di samping sel-sel darah merah, maka itu adalah tanda infeksi saluran kemih. Kadang-kadang “hemoglobinuria” digunakan pula untuk maksud yang sama, meskipun lebih tepatnya kata ini hanya mengacu pada adanya hemoglobin dalam urin.

Penyebab hematuria adalah banyak dan luas, dengan derajad kelainan dari ringan
sampai berat, di mana derajad hematuria tidak selalu sesuai dengan kelainannya. Maka hematuria harus selalu dipertimbangkan sebagai gejala penyakit yang serius sampai dibuktikan sebaliknya. Mengingat kasusnya cukup banyak, maka pendeteksian secara dini dan penanganan yang tepat adalah diperlukan dan ini perlu untuk diketahui oleh para sejawat dokter umum. Hematuria dapat menunjukkan penyakit ginjal maupun urologi. Penyakit ginjal sering ditandai oleh adanya cast dan hampir selalu ditandai dengan adanya proteinuria, sehingga hematuria yang disertai proteinuria harus selalu dicurigai asalnya dari glomerulus dan interstitial. Dari beberapa pemeriksaan yang dilakukan, meskipun pada sebagian besar penderita tidak didapatkan kelainan urologi yang jelas, tapi pada sebagian kecil penderita didapatkan penyebab penyakit yang serius misalnya keganasan urologi atau penyakit glomerulus ginjal. Mengingat kemungkinan berbahayanya hematuria mikroskopik yang ada, demikian pula dari segi biaya dan ketidaknyamanan penderita pada pemeriksaan urologi yang berkepanjangan, maka adalah sangat penting untuk menyusun langkah-langkah penanganan penyakit tersebut.

Penyebab hematuria makroskopik (darah terlihat dalam urin) meliputi:

  • Benign Familial Hematuria, nefropati akibat membran basal glomerulus ginjal yang merenggang
  • Urinary Schistosomiasis (yang disebabkan oleh Schistosoma haematobium) – penyebab utama hematuria di berbagai negara Afrika dan Timur Tengah
  • IgA nefropathy ( “penyakit Berger”) – terjadi selama infeksi virus pada pasien yang terpengaruh
  • Batu ginjal (atau kencing batu)
  • Kanker kandung kemih
  • Karsinoma sel ginjal, kadang-kadang disertai perdarahan
  • Paroxysmal nocturnal hemoglobinuria – penyakit langka dimana hemoglobin dari sel-sel hemolysed dilewatkan ke dalam urin.
  • Infeksi saluran kemih dengan beberapa spesies termasuk bakteri strain EPEC dan Staphylococcus saprophyticus
  • Sifat sel sabit dapat memicu kerusakan sejumlah besar sel darah merah, tetapi hanya sejumlah kecil individu menanggung masalah ini
  • Malformasi arteriovenosa ginjal (jarang, tapi mungkin terkesan seperti karsinoma sel ginjal pada pencitraan, karena keduanya sangat vaskular)
  • Sindrom nefritis (suatu kondisi yang terkait dengan pasca infeksi streptokokus dan berkembang cepat menjadi glomerulonefritis).
  • Fibrinoid nekrosis dari glomeruli (akibat dari hipertensi ganas atau hipertensi maligna)
  • Varises kandung kemih, yang mungkin jarang mengembangkan obstruksi sekunder dari v. kava inferior. [
  • Alergi mungkin dapat menyebabkan hematuria gross episodik pada anak-anak.
  • Hipertensi vena ginjal kiri, juga disebut “pemecah kacang fenomena” atau “sindrom alat pemecah buah keras,” adalah kelainan vaskular yang jarang terjadi, yang bertanggung jawab atas gross hematuria.
  • Pelvic Junction Ureteral Sumbatan (UPJ) adalah kondisi langka mulai dari kelahiran di mana ureter diblokir antara ginjal dan kandung kemih. Kondisi ini dapat menyebabkan darah dalam urin.
  • March hematuria – Seperti berkuda dan bersepeda jarak jauh

 

Penanganan

 

  • Sering kali, diagnosis dibuat berdasarkan riwayat medis dan beberapa tes darah, terutama pada anak muda dengan risiko keganasan rendah atau diabaikan, dan umumnya gejalanya terbatas.
  • Penyelidikan USG saluran ginjal sering digunakan untuk membedakan antara berbagai sumber pendarahan. Sinar-X dapat digunakan untuk mengidentifikasi batu ginjal, walaupun CT scan lebih tepat.
  • Pada pasien yang lebih tua, sistoskopi dengan biopsi dari lesi yang diduga sering digunakan untuk menyelidiki kanker kandung kemih.
  • Jika dihubungkan dengan rasa sakit, mungkin hematuria ditandai dengan sindrom nyeri pinggang.

 

Berdasarkan pedoman AUA (Urologic American Association), hal-hal berikut ini harus dilakukan untuk pasien berisiko tinggi dengan hematuria mikroskopis yang signifikan (lebih dari 3 sel darah merah per bidang berdaya tinggi):

 

  1. Pencitraan saluran kemih bagian atas dengan standar emas CT urogram
  2. Sitologi urine
  3. Sistoskopi

Supported By:

 

 

MEDIA INDONESIA SEHAT Supported by GRoW UP CLINIC JAKARTA Yudhasmara Foundation GRoW UP CLINIC I Jl Taman Bendungan Asahan 5 Bendungan Hilir Jakarta Pusat 10210, phone (021) 5703646 – 44466102 GRoW UP CLINIC II MENTENG SQUARE Jl Matraman 30 Jakarta Pusat 10430, Phone (021) 44466103 – 97730777 email : judarwanto@gmail.com  http://growupclinic.com http://www.facebook.com/GrowUpClinic Creating-hashtag-on-twitter@growupclinic

 

“GRoW UP CLINIC” Jakarta Focus and Interest on: *** Allergy Clinic Online *** Picky Eaters and Growup Clinic For Children, Teen and Adult (Klinik Khusus Gangguan Sulit Makan dan Gangguan Kenaikkan Berat Badan)*** Children Foot Clinic *** Physical Medicine and Rehabilitation Clinic *** Oral Motor Disorders and Speech Clinic *** Children Sleep Clinic *** Pain Management Clinic Jakarta *** Autism Clinic *** Children Behaviour Clinic *** Motoric & Sensory Processing Disorders Clinic *** NICU – Premature Follow up Clinic *** Lactation and Breastfeeding Clinic *** Swimming Spa Baby & Medicine Massage Therapy For Baby, Children and Teen ***
Professional Healthcare Provider “GRoW UP CLINIC” Dr Narulita Dewi SpKFR, Physical Medicine & Rehabilitation curriculum vitae HP 085777227790 PIN BB 235CF967   Clinical – Editor in Chief : Dr WIDODO JUDARWANTO, pediatrician email : judarwanto@gmail.com curriculum vitae   Creating-hashtag-on-twitter: @WidoJudarwanto www.facebook.com/widodo.judarwanto Mobile Phone O8567805533 PIN BB 25AF7035

We are guilty of many errors and many faults. But our worst crime is abandoning the children, neglecting the fountain of life.

 

Information on this web site is provided for informational purposes only and is not a substitute for professional medical advice. You should not use the information on this web site for diagnosing or treating a medical or health condition. You should carefully read all product packaging. If you have or suspect you have a medical problem, promptly contact your professional healthcare provider

 

 

Copyright © 2013, Media Indonesia Sehat  Information Education Network. All rights reserved

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s